.

Dalam kitab Dzammul Hawa, Abul Faraj Ibnul Jauzi menyebutkan kisah bahwa dahulu ada seorang laki-laki melintasi suatu pekuburan. Lalu, tiba-tiba ia melihat wanita cantik yang berpakaian hitam. Wanita itu demikian memikat hatinya. Lalu, laki-laki itu menulis risalah untuk wanita tersebut,


قد كنت أحسب أن الشمس واحدة … والبدر في منظر بالحسن موصوف

حتى رأيتك في أثواب ثاكلة … سود وصدغك فوق الخد معطوف

فرحت والقلب مني هائم دنف … والكبد حرى ودمع العين مذروف

ردي الجواب ففيه الشكر واغتنمي … وصل المحب الذي بالحب موقوف


Sungguh, aku menduga bahwa matahari itu satu

Dan bulan purnama dalam penglihatan tampak indah

Hingga aku melihatmu dalam pakaian berwarna hitam

Dan pelipismu di atas pipimu bersambungan

Aku gembira namun hatiku sangat bingung

Hati bingung dan air mata mengalir deras

Jawablah dan kuucapkan terima kasih

Carilah kesempatan untuk menghubungi kekasih

Yang sedang menunggu cintamu…

.

Laki-laki itu melemparkan risalahnya itu kepada wanita itu dan wanita itu pun membacanya. Setelah selesai membacanya, ia menulis jawaban dengan syair:


إن كنت ذا حسب باق وذا نسب … إن الشريف غضيض الطرف معروف

إن الزناة أناس لا خلاق لهم … فاعلم بأنك يوم الدين موقوف

واقطع رجاك كاك الله من رجل … فإن قلبي عن الفحشاء مصروف

Jika kamu masih punya kedudukan dan nasab

Orang mulia itu dikenal menahan pandangannya

Sesungguhnya pezina adalah manusia yang tidak memiliki keberuntungan

Maka ketahuilah bahwa kamu akan diberdirikan di hari pembalasan

Putuskan harapanmu, niscaya Allah menghentikan kakimu

Sebab, hati berpaling dari kenistaan

.

Ketika si laki-laki membaca syair si wanita, ia mencela dirinnya sendiri seraya berkata,

لبئس امرأة تكون أشجع منك

Celaka, ternyata wanita itu lebih pandai bersajak daripada dirimu



Lalu, laki-laki itu pun bertaubat…



(Lihat kisah selengkapnya dalam kitab ذم الهوى /Dzammul Hawa/ karya Ibnul Jauzi, yang ditahqiq Mushtafa Abdul Wahid, hal. 79)

Sumber: http://alashree.wordpress.com/2009/02/25/251/

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s